Kata Kerja

Kepalaku adalah sebuah kampung
Penuh dengan anak-anak kecil teriakan dan tertawa
Jiwaku adalah kantor walikota
Sedang memenjara manusia-manusia yang aku cinta
Mataku adalah rumah Kata Kerja
Yang menyimpan seorang Aan Mansyur
Untuk membacakan puisi-puisi sebelum aku tidur

Selamat malam buat kalian yang baik hati.


Kata Kerja
Diinspirasikan oleh Aan Mansyur
Disember 2016

Leave comment

Melor-Melor dan Kamil-Kamil

Di kerongkong kota bising dan sarat
Tersekat-sekat menelan anak-anak muda
Terus menggelongsor menelusuri rongga kejahatan
Tercekik-cekik
Tidak diberi minum air bersih

Di perut ibu kota kotor
Kesenakan kenyang dengan noda-noda
Terlupa mengunyah tazkirah sore
Buat menghadam dan mengharam
Bintik-bintik hitam

Hati, ditinggal di atas meja
Otak, disangkut di tepi tingkap

Justeru, berjalan lewat kata-kata
Entah apa-apa
Bayang-bayang sendiri pun tidak mahu ikut
Enggan disatukan dengan kegelapan yang pekat

Tenggelam,
Dalam,
Malam.


Disember 2016
Rumah kecil aku

Leave comment

Masterpiece art berat Azman Picasso dan kita netizen bernama Uda

Terlalu ramai Kamil di luar sana. Yang dimanja-manjakan dengan wang dan kemewahan. Yang dia tahu cuma parti dan have fun. Terlalu ramai Melor di tepi-tepi lorong perumahan flat. Yang di senja-senja hari sedang menunggu Azman Picasso dengan kereta menderum tersekat-sekat. Hendak ke parti. Hendak bermabuk-mabukan. Terlalu ramai juga Azman Picasso yang dinanti-nanti gadis seperti Melor. Yang hebat dengan masterpiece art beratnya yang dia pamer di dinding rumah kos sederhana serba tak ada apa. Yang dia tahu adalah untuk khayal. Dan mamai.

Dara... juga ramai. Diajak-ajak teman seperti Melor. Diajar-ajar menipu mengaji tetapi terikut-ikut ajakan yang khayal-khayal. Yang bukan-bukan. Dara adalah mangsa keadaan. Dara adalah mangsa kepada situasi keluarga. Dara adalah mangsa kepada seorang Melor. Dara adalah mangsa kepada malam-malam gelap menunggu Azman Picasso di tepi longkang untuk ke parti. Dara adalah mangsa kepada keinginan Kamil. Dara adalah mangsa kepada dirinya sendiri. Yang naif. Yang terlalu terikut-ikut. Yang mudah percaya. Yang tidak tahu apa-apa. Yang mentah. Yang cintakan Uda, bukan Kamil.

Kita-kita adalah Uda. Kita adalah netizen yang bernama Uda. Kita pekak. Kita punya telinga. Tetapi kita pekak untuk mendengar. Kita dengar. Tetapi kita abaikan dan memilih menjadi pekak. Kita adalah Uda. Yang kita tahu kita tidak boleh mendengar dan kita tidak mendengar. Kita tahu hal-hal seperti Azman Picasso dan Kamil banyak di luar sana. Tetapi kita tidak memilih untuk peduli. Yang kita tahu cuma hidup kita. Kita adalah kita. Kita adalah Uda. Tetapi Uda bukan kita.

Uda pekak. Tetapi hatinya tidak pekak. Dia menjaja dadah kepada Kamil-Kamil di luar sana. Uda mengedar pil-pil khayal khas buat manusia khayal seperti berpuluh-puluh Azman Picasso di lorong-lorong gelap. Uda tidak mengambil dadah. Dia cuma mengedar. Dia tidak tahu untuk berparti. Dia tidak suka. Yang dia tahu cuma untuk memasang piring hitam yang memutarkan lagu Rintihan Hati milik Othman Hamzah. Dia tidak dengar. Tetapi dia tahu lagu Rintihan Hati adalah lagu buat meneman dia untuk tidur. Yang dia tahu, dia mahu segera bisa mendengar. Untuk mendengar suara Dara. Dan suara hati Dara.


Disember 2016
Rumah kecil aku

Posted in | Leave comment

Dalam Usaha Meraih Semangat

"Nafas aku turun naik
Menderu
Minda berlari-lari ligat
Memaksa otak untuk berdenyut

Jasad telah terdampar
Ketika nafas masih bertarungan
Jiwa ini, perlu istirehat
Tetapi kudrat, memerlukan

Aku lemah jasad,
Mohon tidak jiwaku..."

— "Lemah", Ogos 2016


Taiping, Julai 2016

Di saat ini, badan aku sedang menggigil dan jasad terasa terlalu lemah dikeranakan oleh kehilangan tenaga dan kurang istirehat. Lemah, dan terlalu penat. Sehingga mata terkebil-kebil tidak mahu lelap kerana terlalu penat untuk penat. Apatah lagi setelah aku memaksa-maksa jasad juga minda menyelesaikan tugasan-tugasan kampus serentak sekalian dengan tugasan kantor yang tertangguh. Persediaan untuk presentation pada Sabtu dan Ahad ini pula masih belum selesai. Belum lagi jika ingin difikirkan tentang Dato' O (GM di kantor) yang meminta aku menghadiri kursus Android apps development supaya aku bakal mampu membangunkan aplikasi untuk projeknya yang bakal menyusul. 

Yang paling penting yang aku ingin katakan adalah, mohon doanya moga aku terus kuat untuk meneruskan menabur bakti dan ilmu buat guru-guru sekolah di seluruh Malaysia. Perjalanan seterusnya adalah ke Kuala Muda, Kedah. Dan usai pulang nanti, keringat perlu dikerah pula untuk berhadap dengan peperiksaan akhir untuk Semester ini.



Ogos 2016
Bilik konversasi solo

Leave comment

Pagi Ini Wujud Lagi

Jumaat, jam 6.25 minit pagi.

Hujan turun agak lebat pagi ini. Usai mengambil wuduk, aku berdiri sebentar di balkoni belakang rumah aku. Bersandar di dinding dan menghadap keluar. Memandangkan ke langit fajar yang masih gelap. Terasa hati begitu sayu, dan sedikit tenang. Bunyi air hujan yang mengalir menitis menitik-nitik jatuh lewat bumbung balkoni yang bocor, dan sayup-sayup kedengaran suara burung-burung yang bersambut-sambut, lagi menambahkan efek-efek perasaan yang sayu tetapi tenang itu. Dramatis dan puitis. Aku tersenyum sendirian.

Pagi ini, aku bangun lagi. Untuk sebuah percaturan demi percaturan. Namun, aku tertanya-tanya. Adakah percaturan hari ini bakal membuah sebuah perkhabaran bahagia? Adakah percaturan kelmarin pula bakal terjawabkan? Kita merancang, dan tertunggu-tunggu. Sedang yang tahu, cuma Allah. 

Alhamdulillah. Hari ini umur aku sudah 26 tahun 2 hari. Terima kasih buat semua yang mengirimkan doa-doa serta ucapan hari lahir. Di usia sebanyak ini, segala-galanya adalah lebih mematangkan dan mendewasakan. Aku sudah cukup dengan rasa-rasa yang kelmarin. Tuntutan aku berhidup kali ini bukan lagi untuk diri aku sendiri, tetapi buat mereka-mereka yang aku kasihi.

Jalan Gurney Kiri, Kuala Lumpur, 15 Jun 2016

Kelmarin pergi
Dan pagi ini wujud lagi
Wujud pun tidak pernah kekal
Tetapi mengapa dibilang-bilang
Cahaya menembusi jendela
Deru motokar menderu sedikit mengganggu
Aku teringin berdiri di sana
Di bising orang-orang yang aku tidak tahu
Atau duduk saja di bawah pohon ini
Dan biarkan masa melewati
Anak-anak kecil di pagi hari mengendong tas sekolah
Mengapa wujud pagi ini?
Untuk disakiti lagi?
Atau untuk sebuah perkhabaran bahagia?
 Tetapi mengingatkan bahwa Allah itu perancang
Maka, aku kalah
Pasti Allah punya rencana
Maka, aku senyum
Dan teruskan berhidup.
— Pagi Ini Wujud Lagi (Baca Aku)


15 Jun 2016
Balkoni 

Leave comment

Cari

Swedish Greys - a WordPress theme from Nordic Themepark. Converted by LiteThemes.com.